Rabu, 06 Februari 2013

Trip To Ijen Crater and Baluran National Park - Banyuwangi


Minggu  kemaren saya sama temen2 bertujuh, cewek semua (Nurul, Nunu, Yusi, Irma, Riri, Fike, dan saya) pergi ke Banyuwangi buat muncak ke Ijen. Rencananya sih sehabis turun dari Ijen, saya juga pengen mampir ke Taman Nasional Baluran.  Saya pengen tau seperti apa sih tempat yang digadang2 sebagai Afrika-nya Pulau Jawa itu. Jadi beginilah perjalanan saya :

Jumat, 25 Januari 2013. Saya berangkat dari stasiun Gubeng ke Banyuwangi bertiga bareng Nunu dan Yusi.  Kok cuma bertiga? Habisnya si Irma dan Fike stay di Jember. Sedangkan Nurul dan Riri emang tinggal dan cari duitnya di Banyuwangi. Kereta berangkat pukul 21.30. Nurul bilang kalo dia bakal jemput kita subuh besoknya jam 4 pagi, dan langsung muncak ke Ijen (emang Nurul udah gila!!). Jadinya, kita bertiga udah niat banget buat tidur di kereta. Saya sih sempet ketar-ketir. Penyakit  insomnia saya yang ga kenal tempat, bikin saya ragu bisa ga sih saya tidur selama perjalanan? Saya sering lho pergi tugas ke Banyuwangi naek kereta perjalanan malam tanpa tidur. Padahal besoknya bakal langsung ngantor di kantor Banyuwangi. Tampil di kantor ga mirip zombie aja saya udah sujud syukur. Tempo hari waktu ke Karimun Jawa juga gitu. Dari Surabaya malem hari sampe Karimun sore hari, saya ga tidur sedikitpun. Tapi berhubung waktu itu temanya holiday, ga kerasa tuh ngantuknya. Emang dodol yang namanya insomnia tuh. Kembali ke kereta Sby-Bwi. Di Mutiara Timur (itu nama keretanya), seperti dugaan saya sebelumnya, begitu nemu bangku kita, si Nunu sama Yusi langsung ambil ancang2 buat tidur. Lah saya? Ambil novel dan mp3 player, haha. Baru aja sebentar tenang dalam posisi itu, ada anak kecil yang nangis campur jejeritan di dalam kereta. Gitu terus sepanjang malem. Dan hasilnya, si Nunu sama Yusi jadi nemenin saya begadang. At least walo mereka tidur, tidurnya tetep ga nyenyak, hehe.

Sabtu, 26 Januari 2013. Nyampe deh di Stasiun Karangasem Banyuwangi, jam 4 pagi, tanpa tidur, sodara2. Habis salat subuh, Nurul dkk udah nunggu dengan cantiknya di depan stasiun. Mereka bawa Chevrolet Trooper buat travelling kali ini. Keliatan keren. Oke deh saya ngaku, yang bawa bukan mereka. Ada drivernya sih. Namanya Pak Farid. Pak Farid ini driver langganan kita kalo kita pengen travelling di Banyuwangi dan sekitarnya. Jadinya kita berdelapan deh. Tujuh cewek dan satu cowok. Persis tujuh bidadari dengan Jaka Tarub. Tapi kalo Jaka Tarub-nya model begini, saya mundur aja deh. Bukan tipe saya, haha.
 
Tujuh bidadari itu


Negeri di atas awan saat perlanan ke puncak
 Ga lama dari situ, sekitar 1 jam perjalanan dengan mobil, kita sampailah di Paltuding Gunung Ijen. Seperti dugaan saya sebelumnya, gunung ini statusnya masih siaga. Jadinya masih ditutup untuk sementara. Tapi  dasar pendaki ngeyel (benernya ga baek nih ditiru), kita tetep keukeuh buat muncak. Di samping itu, benernya yang sepemahaman sama kita juga ga sedikit. Ada serombongan dari Perhutani dan masih banyak lagi pendaki2 yang tetep ngeyel kayak kita, termasuk pasangan2 yang pengen pacaran sambil ngos2an, haha. Belum lagi kegiatan penduduk local yang masih aja ga peduliin larangan menambangbelerang disana. Radius aman 1,5 km dari kawah. Tapi, mereka…dan kita juga sih…tetap pada pendirian semula. Mendaki sampe puncak. Setelah sarapan dan diberi bekaltingkat Sun Go Kong oleh penduduk sekitar, kita mulai berjalan. Kira2 setelah 2 jam berjalan mendaki, sampailah kita di puncak. Nurul game over sampe daerah aman batas pendakian, ga kuat dia. Dia ditemani Yusi di situ. Alasannya sih, waktyu SMA dulu si Yusi udah pernah sampe puncak. Jadi akhirnya kita berlima yang bisa naek dan menikmati pemandangan kawah Ijen. Sayangnya di atas kita ga terlalu lama karena asap belerang kadang2 muncul begitu tebal dan bisa dating sewaktu2. Itu dia kali ya, alasan kenapa Gunung Ijen masih ditutup untuk aktivitas apapun sampe radius 1,5 km. Setelah narsis2 jepret sana sini sambil istirahat sebentar di puncak, saya berlima turun lagi. Cuma satu di pikiran saya waktu itu, kopi panas di Paltuding yang udah pastinya enak banget dinikmati di tengah2 dinginnya udara siang itu. Hah? Siang kok dingin? Iyalah…disana napas rasanya berasep, ditambah waktu turun, mulai deh gerimis tipis2. Syukurlah ga sampe ujan dan kita sampe di Paltuding tepat waktu. Karena begitu kita sampe, ujan turun cukup deres. Huuufftt….

Akhirnya power ranger merah sampai juga di Kawah Ijen















Rencananya setelah ujan reda, kita pengen mampir ke Air Panas Belawan, ga begitu jauh dari situ. Tapi ada satu kejadian heboh. Begini ceritanya, waktu kita mo ngambil kue di mobil, di belakang mobil kita duduk cowok2 (keliatannya sih masih anak SMA atau kuliah tingkat awal gitu), dan salah satu dari mereka minta obat2an ke kita, katanya sih mereka baru aja jatuh dari motor. Kita ngeliat ada yang ga wajar dengan salah satu anak yang luka itu. Luka luarnya sih ga seberapa, tapi badannya gemetar cukup parah. Bukan…bukan karena nervous ketemu tujuh bidadari kayak kita. Saya curiga dia kena hipotermia. Di gunung begitu, keujanan, ga pake mantel, wajar seseorang kena hipotermia. Hipotermia tuh turunnya suhu tubuh secara drastis. Penanganan sementara sih harusnya dia diperlakukan sedemikian rupa biar dinginnya berkurang. Langsung aja kita bawa dia ke rumah sakit/puskesmas terdekat dengan mobil kita. Di bangku tengah dia ‘dikeroyok’ sama Yusi dan Irma. Bajunya diganti, mulai pakaian, sepatu, syal, topi kupluk, sampe dipeluk berdua sama Irma+Yusi (yang cowok boleh deh iri sama anak itu, hehe). Setelah ketemu puskesmas, baru deh dia ditangani secara professional. Pelajaran deh sekali lagi buat yang pengen travelling, apalagi ke gunung, di tengah musim ga jelas begini pula, jangan lupa buat bawa perlengkapan komplit. Apalagi yang namanya jas ujan. Jangan sampe deh sekarat kayak anak itu di tengah gunung. Naudzubillah.
Batal deh kita ke Belawan. Habis nganterin anak itu ke Puskesmas, kita langsung capcus ke Taman Nasional Baluran. Disana kita rencananya bakal nginep di Guest House di pinggir Pantai Bama. Denger2 dari Nurul, di situ cocok buat berburu sunrise, snorkeling, dan naek cano. Hohoho…baru denger begitiu aja, saya langsung excited. Sampe lupa deh kalo saya masih belom sempet tidur.

@ Bekol Baluran








Padang Savana



















Sore di Baluran. Saran saya buat para traveler yang pengen menikmati keindahan Afrika yang sebenarnya mending ke Baluran-nya waktu musim kemarau aja. Kenapa begitu? Karena waktu musim kemarau, padang rumputnya bisa keliatan coklat. Kalo musim ujan kayak begini sih malah lebih keliatan seperti savanna yang subur. Dari Baluran masuk ke Pantai Bama, kita bisa ngeliat macem2 hewan. Yaaaa…walopun saat itu yang lebih domain keliatan kebanyakan monyet. Tapi ada juga merak, rusa, dan banyak lagi jenis2 burung yang saya sendiri ga tau jenis apa aja saking…ga keliatannya, hehe. Habisnya saya belom pinjem binocular sih.  Sore sampai malam itu cuma dihabiskan dengan berburu sunset dan ngobrol di pinggir pantai sambil ngeliatin bulan purnama.

Sunrise @ Bama
Minggu, 27 Januari 2013. Pagi2 udah diteriakin buat bangun. Soalnya saya pengen nangkep sunrise sih. Sayang waktu itu sunrise-nya ga terlalu sempurna karena pagi agak mendung. Setelah puas jeprat2, kita menuju Bekol. Bekol itu savanna yang ada menara pandangnya. Dari situ kita bisa ngeliat lebih dari sebagian Taman Nasional Baluran. Dari atas situ saya bisa liat sekumpulan rusa lagi ‘arisan’, banteng yang lagi cari makan, dan yang ga kalah penting pemandangan landscape yang WOW. Terus sempet maen2 ke dermaga di Bama. Disini ga bisa terlalu dieksplor banyak. Mirip2 sama hutan bakau Wonorejo di Surabaya. Sorenya kita balik ke Banyuwangi. Mampir makan siang di resto pinggir pantai Watu Dodol. Ga terlalu peduliin pemandangannya sih. Maklum, kami semua kecapaian. Sampe di kos Nurul, saya langsung meluruskan punggung dengan khidmat. Barulah malem pulang balik ke Surabaya. Sampe di kos jam 5.30. Rasanya cintaaaaaaa banget ngeliat kasur kosan. Sayangnya, waktu itu sudah hari Senen. Kerjaan segambreng pastinya udah nungguin di kantor, haha. 

@ Dermaga


 Rabu, 06 Januari 2013 - 00:30
....lagi ga bisa bobok, malah blogging....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar