Senin, 26 November 2012

Bodoh atau Brengsek?

Holaaaa....saya lagi di dalem kereta nih. Baru aja dari Bandung mau balik ke Surabaya. Semalem saya dengan 3 orang temen saya sempet ngobrol macem2. Tapi intinya sih mereka membahas soal saya. Salah seorang temen saya pernah bilang,"Di dunia ini cuma ada 2 macam cowok. Kalo ga bodoh,ya brengsek. Nah,ga tau deh gebetanmu itu termasuk golongan yang mana,Mel?". Habis itu dia cuap2 ngejelasih gimana yang termasuk bodoh, dan gimana yang termasuk brengsek itu. Saya sih sebelum menggolongkan si Mr.Pemikir itu termasuk yang mana, saya lebih ngeduluin heran sama temen saya itu. Lah secara dia juga cowok tapi ngatain cowok2 laen kalo ga bodoh ya brengsek, nah dia sendiri termasuk yang mana ya? Hihi..

Tapi mari kita lupain sejenak temen saya itu. Kita kembali pada topik utama. Menurut temen saya itu, cowok dikatakan 'bodoh' kalo dia udah dikasih perhatian segala macem tapi tetep ga nyadar2 juga. Dan yang termasuk kategori 'brengsek' tuh kalo setelah selama itu dia sadar tapi tetap membiarkan posisi cewek di tempat yang ngambang ga jelas, alias ngegantungin hubungan lah. Buseeeettt dah, kalo saya inget2 lagi obrolan kami waktu itu, sepertinya obrolan itu termasuk salah satu obrolan berat yang pernah saya ikutin ya, hihi

Dari seluruh obrolan, yang ga cuma mencakup 'bodoh' atau 'brengsek', sebenarnya sudah mampu membuat saya berpikir suatu hal sebelum tidur dan pas bangun tidurnya kepikiran hal yang itu-itu-itu lagi. Intinya bikin saya mikir lah. Mau apa lagi saya setelah itu? Apa tindak lanjut dari after all that we've been through? Dan termasuk golongan yang mana si Mr.Pemikir itu? Saya sih sebenernya kurang suka memasukkan si dia ke dalam 2 golongan itu. Jadi, saya berkesimpulan untuk ga menggolongkan si dia ke dalam golongan manapun.

Satu hal yang paling memberatkan pikiran tuh sebenernya mikir, mau ngapain saya sehabis ini? Terus terang, hubungan ini termasuk stagnan ya. Apalagi ditambah dengan jarak. Lingkungan yang serba berbeda pun ikut-ikutan kurang mendukung. Bener-bener situasi yang kurang sehat untuk status PDKT, hufftt (_ _") Berani dan intens...itu yang mereka tuntut dari saya. Berani aja saya ga bisa, ditambah musti intens?? Aduh...saya mending milih disuruh kayang aja deh. Padahal saya lebih milih untuk terlihat wajar. Itu aja mereka bilang kalo tingkat kewajaran saya sangat jauh dibawah standar mereka. Mereka bilang hal yang menurut saya wajar tuh, mereka katain itu tidak ga terlihat sama sekali. Terus wajar dari mana coba? Hahaha...oke oke...saya emang ga pinter dalam hal gini-ginian deh.

Mau sampe kapan saya bertahan? Saya juga ga tau. Dan mau suruh saya berhenti? Saya juga ga bisa. Dan mau gimana-gimana juga ya,pelan-pelan saya mulai paham seperti apa dia,lengkap dengan lebih dan kurangnya. Walo ga banyak, tapi pelan-pelan, sedikit demi sedikit. Dan saya tetep bertahan dengan rasa ini. Saya harap dia pun begitu. Saya harap dia ngerasain hal yang sama seperti yang saya rasa. Satu hal yang saya pahami, saya ga bisa maksain cinta, sama halnya seperti saya yang ga bisa dipaksakan untuk berhenti cinta.Nah lho!! In love, there is no because, no reason, no explanation, no solutions. I love you. That's all.

Baiklah kalo gitu, saya mo bobok lagi deh. Udah cukup ngocehnya dari subuh tadi. Musti re-charge energy. Masih belom nyampe Surabaya. Masih di dalam kereta. Ntar kalo udah nyampe juga, mo langsung ngantor (walo telat). Ini ciyuuusss!! *lol


Senin, 26 Nopember 2012 : 05.30
Maem di kereta tetep ga seenak maem jagung bakar di sampingmu
Dalam KA.Turangga perjalanan Bandung-Surabaya

Jumat, 23 November 2012

Trip to Karimun Jawa



Bulan Nopember-Desember 2012 ini bisa dibilang adalah bulan yg bakal menguras isi tabungan. Gimana nggak,long weekend-nya banyak banget. Mulai tgl 15-18 Nop, 22-25 Des, sama (mungkin) 29 Des2012-1 Jan 2013. Hooohhh…dari kapan hari udah mikir mo kemana-kemananya. Yang udah lewat sih long weekend kemaren pas tanggal 15-18 Nop. Dan salah satu cita-cita mulia saya buat touring ke Pulau Karimun Jawa akhirnya keturutan. Kali ini saya mau cerita pengalaman trip saya ke Karimun Jawa. Cekidot…!!


Tgl 15 Nop malem saya berangkat ke Semarang naek bus bareng temen-temen. Kita berangkat bertujuh, 4 cewek dan 3 cowok (saya ngikut golongan yang cewek…sumpah…bisa dijamin!! :p). Berangkat dari pool bus Eka sekitar pukul 19.30, touch down Semarang jam 5 pagi besoknya. Berhubung travel yang bakal bawa kita ke Jepara janjiannya jam 7 pagi, akhirnya kita terdampar di RSI Sultan Agung Semarang. Loh…kok rumah sakit? Iya, disamping itu lokasi yang gampang dicapai kalo dari Terminal Terboyo Semarang, kita juga nongkrong di ruang tunggu RS sama makan di kantin sekalian numpang nge-charge HP (yang terakhir itu sebenernya tujuan utama, hehe). Akhirnya kita dijemput travelnya persis jam 7 pagi dan berhasil menapakkan kaki dengan anggun di Jepara, lebih tepatnya di Dermaga Kartini Jepara, jam 9 pagi. Dan…kapal kita yang bakalan bawa kita nyebrang ke Karimun Jawa baru bakal berangkat jam 2 siang. Selama nunggu itu, kita udah foto-foto kelilingin dermaga dimulai dari berbagai macam posisi dan pose sampe akhirnya mati gaya. Yoolooooohhhh….sampe ganteng kita nungguin disitu.


Tapi Tuhan itu memang Maha Adil. Di tengah kebosanan nunggu kapal, datanglah salah satu makhluk Tuhan yang cukup seksi. Sepertinya sih dia juga mo ke Karimun bareng temen-temen kantornya. Keliatan dari kaos seragam yang dipake (semacam acara gathering gitu deh). Nih cowok ganteng ma kerennya berbanding lurus dan semena-mena. Semena-mena disini maksudnya kalo seandainya ada cowok laen yang barengan sama dia, dijamin yang laen itu pasti keliatan kurang oke (segitunya, haha...). Ntar selama di Karimun sampe baliknya ke Jepara, Tuhan Yang Maha Baik tetep ngebarengin saya sama dia. Alhamdulillah ya....cetar membahana :D


Akhirnya ngumpul juga semua peserta tour. Disitu baru keliatan ada beberapa rombongan. Terhitung itu ada 6 rombongan. Selain rombongan saya, ada juga 2 pasang cewek-cowok lagi pacaran, ada sepasang cowok-cowok (saya harap mereka nggak pacaran, haha), terus ada 2 grup lagi yang asalnya nyampur (ada yang dari Semarang, Bandung, sampe Yakarta). Salah satu grup ini rempong abis. Ya bawaannya, ya tampilannya, ya genitnya…cewek2 sih (ada juga sih cowoknya sebiji…kayaknya sih semacam pacar bersama, haha). Kalo kata tour leadernya sih mereka bukan rempong, tapi totalitas dalam berpiknik (saya rasa itu cuma memperhalus istilah ya). 


Finally nyampe juga di Karimun hari Jumat sore. Nggak banyak buang-buang waktu, habis itu saya langsung maen banana boat terus nyebur sama hiu. Nah, soal nyebur sama hiu ini ada ceritanya sendiri nih. Awalnya saya pikir hiunya udah segede-gede gaban. Maklum, saya terlalu terinspirasi sama film Jaws atau Shark. Nyatanya hiunya masih balita (kalo nggak, ya masih abege). Biar dikata belom cukup umur jadi hiu, tetep aja pas saya nyebur terus dikelilingin hiu-hiu itu rasanya…MAK JEDEEERRR….!!! Ngeri bo’… Alhamdulillah bisa keluar juga dari penangkaran hiu dengan selamat tanpa kurang suatu apapun (kaki-kaki saya masih komplit, hihi). Besoknya saya keliling ke beberapa pulau-pulau di sekitar Pulau karimun Jawa, misalnya Menjangan Besar, Cemara Kecil, Cemara Gosong, dll. Bakar ikan di pinggir pantai terus snorkeling sampe tangan saya pegel-pegel. Seru juga snorkeling ternyata. Lebih seru lagi mengingat kemampuan renang saya yang terhitung…mengkhawatirkan, haha. Apapun itu saya berhasil pegang karang di dalam laut dan ngasih makan ikan-ikan kecil yang warna-warni. Pokoknya puas maen seharian. Nggak lupa juga mengasah kemampuan jadi fotografer sekaligus kemampuan sebagai model...buku TTS (masih lebih baek kan dari pada model buku Yasin?)


Hari terakhir saya cuma diisi dengan berburu sunrise sama beli oleh-oleh. Agak sayang sebenarnya mengingat hari terakhir ini kegiatan saya cukup longgar tanpa kegiatan yang berarti banget. Lebih keselnya lagi saat tour leader (yang cuma 3 biji itu) pada pulang lebih dulu pake kapal pagi. Berasa ditelantarkan. Tapi ya…udahlah…nggak baek merusak hari yang indah hanya gara-gara hal kecil kan? Dan satu lagi, hari itu selaen wajah saya yang saya ol├ęsi dengan sunblock, tangan saya juga nggak luput dari olesan Counterpain. Asli…pegel-pegel semua badan setelah kegiatan yang menantang maut kemaren. Sore sempet hujan badai yang bikin keberangkatan kapal saya ke Jepara tertunda satu jam.


Ada satu hal yang bikin saya sedikit menyesal. Pas habis turun dari kapal, saya sempet numpang nge-charge HP di warung deket pelabuhan. Waktu itu ada suara cowok di belakang saya minta ijin buat ikut nge-charge HPnya. Saya tanpa menoleh sama sekali cuma menjawab singkat, ”Monggo”. Terus kami duduk bareng gitu. Waktu sehabis bayar minuman yang saya pesen, saya kembali lagi ke tempat duduk saya yang tadi. Baru disitu saya lihat siapa yang dari tadi duduk bareng saya Serasa nelen linggis saking menyesalnya...ternyata dia cowok yang gantengnya semena-mena waktu itu. Duh...nyesel banget nggak sempet ngobrol apa-apa. Apapun itu ya, saya sudah berhasil pergi ke Karimun Jawa. And where is the next trip? :)




PS : saya upload sedikit foto-foto jepretan saya di Karimun Jawa sekaligus foto cowok yg cakepnya semena-mena itu. Kali-kali aja doi baca...bagi nomer henpon dong...hehe :) 









Kamis, 22 Nopember 2012 - 16.00
Hotel Sahid - Surabaya, saat istirahat sore

Senin, 12 November 2012

Pulang Perang


Yeaaayyyy....akhirnya malem ini bobok lagi di kosan setelah sebulan tinggal di asrama gara2 ada diklat dari kantor. Gaya saya pas baru dateng udah sukses dengan gemilang bikin yg jaga kos (Mbak Fitri) mangap dengan anggun (silahkan dibayangkan sendiri seperti apa mangap dengan anggun itu). Gimana nggak ya, bulan kemaren pas pamit berangkat, dari kos tuh cuman bawa 1 tas carrier yang biasa dipake buat naek gunung itu loh. Nah barusan balik ke kos, bawaan beranak pinak jadi 2 tas plus 3 kerdus air mineral. Persis orang baru pulang dari perang Teluk. Isi bawaannya jangan ditanya deh. Selaen pakaian sama leptop dan antek2nya, ada juga oleh2 kue spiku, teh berkotak2 (secara diklatnya deketan sama kebun teh), terus sama awetan serangga (nah...kerjaan nih). Ada juga sih kembang se-potnya abis dikasih sama pengajar disana. Pas dikasih mau ditolak ga enak juga...soalnya gratis, hehehe...

Sebenernya saya ga bawa baju kotor ke kos. Entah kenapa, pas di asrama kemaren bawaannya rajin gitu, hampir tiap hari cuci baju (ttssaahhh..). Tapi pas nyampe kamar, entah kenapa…mental ‘upik abu’ saya muncul lagi secara tiba2. Ngeliat seprei kasur yg udah sekitar 2 bulan ga dicuci dan baju2 yg kusut belom disetrika, akhirnya dengan niatan yg tulus ikhlas, saya bersama 2 kresek guedeeee pergi ke londri terdekat. Walhasil, malem ini saya bobok di kasur kosan dengan seprei baru yang baru saya beli sebelom lebaran kemaren (dan belom sempet kepake sama sekali).

Pulang dari nge-londri saya mampir ke depot deket kosan…sendirian. Hiks…agak sedih juga. Habisnya ya sebulan di asrama, makannya mesti bareng sama temen2, disiapin lagi, gratis lagi!! Nah lho… Sekarang, udah pake acara beli, eh makannya sendirian. Agak mellow sih, tapi pas lagi maem, eh ada sms masuk yang sukses bikin saya senyum dan jadi semangat maemnya. Mau tau dari siapa dan apa si sms-nya? Hmmm…ga usah lah yaow, haha…

Habis makan tuh langsung capcus balik kosan. Inget kalo bongkaran tas dan bala kurawanya masih bergelimpangan di lantai kamar (haissshh…). Dan beres2lah saya setelah itu. Sempet keinget sama ibu kos yang ngeliatnya agak kurang enak. Ada apaan ya? Baru nyadar pas nulis blog ini…yaelah….saya belom bayar kosan bulan ini, haha… (haha..gak ah…ibu kos saya ga seekstrim itu :D). Eh iya, baru inget nih, besok temen kantor saya ulang taun nih. Enaknya nodong minta ditraktir dimana ya besok?hahaha...



Di saat sedikit dehidrasi habis bongkar muatan,
11 Nopember 2012
22.08 waktu kamar kosan tercinta ^_^


Kamis, 18 Oktober 2012

Memulai Hidup Baru

MEMULAI HIDUP BARU. Mungkin kalimat ini identik dengan pernikahan ya. Coba aja lihat, tiap ada acara pernikahan digelar, pasti muncul banyak pernyataan : "Selamat Menempuh Hidup Baru". Tapi kali ini, saya nggak akan menulis tentang pernikahan. Mungkin belum giliran saya untuk memainkan babak itu, hehe.

Nggak tau darimana perasaan ini datang, tiba-tiba aja saya ngerasa diberi pencerahan sama Tuhan. Khususnya persoalan asmara ya. Yaaaa...apalagi coba masalah yang paling penting untuk perempuan yang cukup dewasa seperti saya ini yang salah satunya adalah persoalan asmara? Terus terang, kalo mau dibilang jujur, hidup saya agak "pontang-panting" setelah putus dari pacar yang terakhir. Mulai awalnya terkena penyakit insomnia selama berbulan-bulan (sampe pernah pingsan di kantor karena kurang tidur yang amat sangat) dan akhirnya berujung pada keputusan saya membutuhkan psikiater untuk mengatasi gangguan tidur saya itu. Penyesuaian diri setelah pindah ke tempat baru dengan teman-teman baru dan lingkungan baru, tanpa teman-teman lama saya yang selalu mendukung saya dan mantan pacar saya di kota yang pernah saya tinggali sebelumnya. Penyesuaian diri dengan aktivitas-aktivitas yang tidak biasa saya lakukan  sampai dengan aktivitas yang biasa saya lakukan namun tidak saya lakukan lagi karena perubahan status tersebut. 

Dan penyesuaian diri tersebut berlangsung berbulan-bulan. Dengan cara pelarian ke berbagai aktivitas di tiap malamnya, mulai dari kafe, mall, rumah teman, bahkan lembur di kantor sampai malam, hingga ke tempat-tempat baru yang agak jauh sekaligus memanfaatkan hobi saya yang doyan travelling. Berusaha mengikhlaskan diri dalam hati, belajar menerima kenyataan, yang pada saat itu, walau saya bilang saya terima, tapi tetap saja ada rasa sakit tiap saya mengingat semuanya. Yang sebenarnya dalam hati pun saya katakan kalau saya belum bisa dikatakan ikhlas sepenuhnya.

Tapi hari ini, tepatnya dimulai pagi ini, semua terasa berbeda. Seperti yang saya bilang di awal tadi, tiba-tiba saya seperti mendapat pencerahan dari Tuhan. Tiba-tiba aja semua terasa berbeda. Hati ini terasa plong. Semua beban yang ada, semua rasa sakit yang ada, sampai rasanya pilu air mata yang sudah saya teteskan kemaren hilang begitu aja. Apakah ada orang lain? Lelaki lain maksudnya? Haha…sayangnya nggak ada. Eh yaaa…kalau mau jujur memang ada satu lelaki yang cukup menarik perhatian saya. Tapi dia bukan penyebab utama saya merasakan rasa plong yang begitu saja terjadi hari ini.

Tiba-tiba saya ngerasa bahwa Allah begitu dekat. Allah begitu sayang sama saya. Agama saya mengajarkan bahwa di balik kesulitan ada kemudahan. Sudah jelas tertera di Al-Quran dalam surat Al-Insyirah. Saking favoritnya saya dengan wahyu Allah yang satu itu sampai-sampai saya menuliskannya dalam lembar persembahan skripsi saya dulu, yaaa…sekedar pengingat diri sendirilah. Dalam Al-Quran di surat Ar-Rahman pun sudah tertulis (bahkan berulang-ulang) : “Maka nikmat Tuhan mana lagi yang kamu dustakan?” yang mengajarkan bahwa nikmat Allah untuk makhluk-Nya betul-betul tak berbatas rasanya. Saya tahu itu…sedari lama. Tapi sungguh, rasa-rasanya baru kali ini ayat tersebut saya rasakan betul-betul di hati saya.

Bahwa nikmat Allah pada saya benar-benar sudah saya dapatkan sejak dulu, hanya saja saya yang kurang peka, sayalah yang kurang bersyukur. Khususnya untuk masalah putus cinta saya yang terakhir kemaren ini. Begitu cintanya Allah pada saya, bahkan Dia titipkan sedikit dari banyaknya cinta-Nya itu melalui keluarga saya, teman-teman saya, bahkan pada mantan pacar saya. Hubungan kami memang sudah labil sejak awal. Setiap orang pun akan ragu bagaimana bisa hubungan yang berlandaskan beda keyakinan seperti kami akan terus bertahan sampai akhir.

Dan disini saya sampaikan terima kasih pada Bapak Omega Julius Nugrahanto yang saya sayangi dan menyayangi saya. Bapak Omega yang sudah begitu baik pada saya, tulus mencintai saya, dan memperlakukan saya dengan amat sangat baik selama kami bersama dulu. Keluarganya yang sudah memperlakukan saya dengan hangat, teman-temannya dan teman-teman kami berdua yang sudah sangat bersahabat. Dan persoalan kami tidak berjodoh, itu sungguh-sungguh di luar kekuasaan kami berdua. Lalu apalagi yang kurang? Tidak ada.

Dan sekarang…mulailah hidup saya yang baru dengan hati saya yang baru. Dan apakah ada orang lain? Yaaa…yang seperti saya katakan di awal bahwa memang ada seseorang yang menarik perhatian saya sekarang. Tapi entah mau dibawa kemana arahnya, yang jelas fokus saya pada tulisan saya kali ini bukan ada pada dia. Beginilah rasa ikhlas sebenar-benarnya. Dan rasa bahagia itu ternyata datang dengan sendirinya. Penuh rasa syukur tanpa kata "tapi" dan tanpa kata "kecuali". Berterimakasih pula pada banyak orang yang sudah ada dalam hidup saya, baik yang pernah ada maupun yang tetap ada walau saya sedang berdiri, berjalan, berlari, bahkan pada saat saya jatuh. Alhamdulillah... Sekarang saya serahkan semuanya pada Allah mau dibawa jatuh kemana lagi hati ini. Kepada seseorang itu? Atau entah pada siapa?



=Ketindan-Lawang, 18 Oktober 2012
Saat istirahat siang diklat POPT Ahli=